Rokok dan Tindakan Merokok: Antara Aksiologi, Kemanusiaan, dan Industri

September 4, 2008 at 3:27 pm (Uncategorized)

Qusthan Abqary[1]

Apakah rokok dan tindakan menghisap rokok (berikut industri yang menyertainya) netral, bebas, atau tidak-bebas terhadap nilai (value)? Sebelum beranjak lebih jauh, maka perlu ditegaskan di sini bahwa saya tidak membedakan antara rokok dengan tindakan merokok sebagai dua hal yang terpisah secara tegas, karena penyempitan ruang dan waktu melalui proses globalisasi telah membuat keduanya menjadi satu kesatuan yang utuh. Rokok telah dibungkus sedemikian rupa sehingga menjadi lebur dengan tindakan merokok yang dicitrakan banyak periklanan sebagai bagian dari gaya hidup, citra seseorang, hingga menjadi semacam stimulus bagi peningkatan kualitas hidup[2]. Dengan demikian, rokok dan tindakan merokok pada masa sekarang tidak bisa dipisahkan secara tegas.

Sebagian orang percaya bahwa tindakan tersebut netral nilai[3] sebagai “jalan tengah” bagi dikotomi antara tidak-bebas nilai dengan bebas-nilai. Saya percaya bahwa kita perlu untuk membedakan antara (1) ‘netral terhadap nilai’ dengan (2) ‘bebas terhadap nilai’, meskipun pembedaan tersebut tidak harus selalu dilakukan; sedangkan ‘tidak bebas nilai’ akan dibahas kemudian. Yang pertama berarti memosisikan rokok hanya sebagai obyek potensial pada dirinya sendiri yang dapat didayagunakan oleh manusia sesuai dengan kepentingan masing-masing. Apabila subyek menggunakannya secara negatif maka potensi yang terkandung di dalamnya akan berubah menjadi negatif dan demikian sebaliknya, semisal tindakan merokok bagi orang yang tinggal di daerah perdesaan dan berada di ketinggian mengandung makna yang relatif berbeda dengan mereka yang tinggal di daerah perkotaan dan relatif panas.

Yang kedua ialah kepercayaan bahwa rokok pada hakekatnya tidak mengandung pretensi nilai apapun. Yang terakhir ini menghadirkan perdebatan seputar relasi antara nilai dengan fakta. Sebagian orang percaya bahwa nilai selalu mendahului fakta sehingga nilai menjadi semacam driver bagi gerak realitas. Ajaran agama misalnya menjadi salah satu pertimbangan bagi setiap orang untuk memilih antara merokok atau tidak. Fakta bahwa merokok dalam ajaran agama bersifat makruh[4] berdiri di wilayah “abu-abu” sehingga umat beragama bebas untuk memilih cara menyikapinya.

Akan tetapi isu kebebasan tidak sekedar persoalan mewujudkan aspirasi kejiwaan seseorang untuk merokok, atau sebaliknya, berupaya untuk menangguk pahala sebesar-besarnya dengan tidak merokok. Alih-alih guna menenangkan diri, pilihan untuk merokok justru kerapkali menciderai hak dan kebebasan orang lain untuk menghirup udara segar, bersih, dan tidak terkontaminasi oleh asap tembakau. Kebebasan untuk merokok merupakan bagian dari kategori kebebasan negatif yang bersifat semu dan cenderung merugikan. Kebebasan negatif bersifat semu karena ia hanyalah gagasan mengenai absensi atau ketiadaan paksaan dalam melakukan sesuatu. Dalam batas tertentu, ada orang yang menganalogikan bahwa kebebasan negatif serupa dengan menghilangkan seperangkat aturan dan hukum yang eksis di dalam realitas, atau dalam terminologi Hobbesian ialah menghilangkan hukum[5]. Seorang perokok, dalam konteks ini, hanya melakukan sebentuk kebebasan negatif karena ia hanya merasa melakukan tindakan yang leluasa bagi kesehatan dirinya. Kontrol atas diri sendiri kerapkali melupakan tanggungjawab untuk menjamin tercapainya kesehatan bagi tubuh. Perokok juga kerapkali mengabaikan perasaan terganggu orang yang tidak merokok untuk menghirup udara yang tidak terkontaminasi asap rokok. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana bisa sebuah tindakan dapat dikategorisasikan sebagai bagian dari kebebasan positif ketika seorang individu perokok tidak bertanggungjawab terhadap kesehatannya masing-masing, ataupun terhadap upaya menjamin kebebasan orang lain dalam mengakses udara yang tidak terkontaminasi asap rokok. Dalam bentuk yang paling sederhana, rumusan dari kebebasan positif selalu menuntut hadirnya tanggungjawab sebagai ambang batas (minimal) dalam menjamin terselenggaranya kebebasan positif bagi setiap orang.

Di sisi lain, pilihan untuk tidak merokok dapat digolongkan sebagai bagian dari kebebasan positif yang membatasi dirinya sebagai “kondisi terbebas dari kekuatan kultural dan sosial yang diterima sebagai halangan bagi realisasi diri secara penuh (full self-realization)”[6]. Dengan kata lain, seorang yang tidak merokok menyadari secara penuh bahwa pilihannya dapat membantu untuk meningkatkan aktualisasi diri karena didukung oleh kondisi kesehatan diri yang relatif lebih sehat ketimbang perokok. Apabila sebuah masyarakat perdesaan di ketinggian tertentu percaya bahwa tindakan merokok adalah sebuah “keharusan” dalam menyiasati cuaca, maka di sisi lain, seorang yang tidak merokok dalam komunitas tersebut justru sedang membebaskan diri dari kekuatan sosial dan kultural yang dominan. Hal tersebut tentu akan terdengar sumbang di telinga perokok akan tetapi orang memang sering tidak berkenan untuk mengakui penilaian objektif atas pilihannya; dan reaksi sumbang tersebut tidak menegasikan kategorisasi pilihan merokok ke dalam bentuk kebebasan negatif.

Mesin Pembunuh

Saya percaya bahwa reaksi sumbang tersebut akan semaking berkurang ketika dihadapkan pada argumen bahwa tindakan merokok, dalam konteks global, merupakan ancaman serius bagi kemanusiaan. Alasannya sederhana. Sebuah laporan yang dirilis World Health Organization (WHO) pada hari Kamis 7 Februari 2008 yang lalu memperkirakan bahwa 1 miliar orang di seluruh dunia akan meninggal akibat rokok apabila pemerintah di berbagai negara tidak serius dalam mengatasi kondisi epidemik terhadap penggunaan tembakau. Margaret Chan, Direktur Umum WHO, dalam jumpa pers bersama dengan Michael Bloomberg, Walikota New York, mengatakan demikian:

“Seratus juta kematian tercatat akibat tembakau pada abad ke 20 lalu. Jika tren ini terus berlanjut, akan ada kenaikan hingga satu miliar kematian pada abad ke-21. Bila tidak dikendalikan, kematian yang berkaitan dengan tembakau akan meningkat lebih dari delapan juta per tahunnya pada 2030, dan 80 persen dari kematian tersebut akan terjadi di negara-negara berkembang”[7].

Hal tersebut memang cukup mengejutkan dan seketika saya teringat pada laporan riset Susan George mengenai sebuah sistem ekonomi yang mendominasi dunia pada saat ini. Laporan tersebut menyimpulkan bahwa untuk mempertahankan sistem kapitalisme di abad ke-21, jumlah penduduk dunia harus dikurangi sedikitnya 2 miliar[8]. Dengan hati-hati, maka dapat dikatakan bahwa industri rokok akan menyumbang setengah dari upaya untuk mempertahankan sistem kapitalisme dan pemusnahan manusia terbesar dalam abad ini. Angka 2 miliar tentu jauh melampaui jumlah korban Holocaust maupun Zionisme[9]. Perhitungan tersebut belum termasuk ancaman kemiskinan global, HIV/Aids, pemanasan global, serta “tsunami diam” berjudul krisis pangan. Jumlah terbesar penyumbang eliminasi nyawa manusia adalah negara-negara yang sedang berkembang dan miskin. Indonesia tentu salah satu di antaranya. Kualitas tembakau serta kuantitas lahan perkebunan yang memadai merupakan kekayaan yang cukup besar namun tidak berarti apapun, karena hasil dari pengolahan tembakau lari ke negara-negara maju. Sedangkan kaum agamawan masih berjalan di tempat sambil berkhutbah dengan dalil bahwa tindakan merokok adalah makruh. Idealnya, fakta global tersebut direspon oleh seluruh sektor kehidupan bernegara di Indonesia (khususnya sektor agama dan kesehatan), namun hal tersebut hanya akan menjadi mimpi di siang bolong ketika masih terdapat sebagian orang masih larut dalam belenggu kenikmatan tembakau.

Antisipasi beberapa negara mengenai tindakan merokok justru muncul secara mengejutkan dari Irlandia yang melarang keberadaan tembakau di seluruh tempat kerja. Bergeser sedikit ke kontinen, pada awal tahun 2008, seluruh kafe di Prancis dilarang untuk mengizinkan pelanggannya merokok di dalam ruangan. Pemerintah Inggris bahkan memberi bonus tambahan kepada dokter yang berhasil menyugesti pasiennya hingga berhenti merokok[10]. WHO merekomendasikan agar setiap negara untuk melakukan enam tindakan guna menekan angka perokok dan tindakan merokok di masing-masing wilayahnya. Pertama, memperbaiki kualitas data penggunaan tembakau di wilayahnya. Kedua, meniru pelarangan keberadaan tembakau seperti di Irlandia. Ketiga, mengintesifkan upaya untuk membujuk dan membimbing para perokok untuk meninggalkan kebiasaan merokok. Sedangkan ketiga tindakan lainnya mengenai upaya agar para perokok tidak merokok di tempat umum[11].

Di luar keenam hal tersebut, rekomendasi yang paling ampuh yang ditawarkan oleh WHO ialah agar setiap negara memberlakukan pajak yang sangat tinggi untuk tembakau. Hasil studi yang dilakukan WHO merekomendasikan agar pajak tembakau dinaikkan hingga sepuluh kali lipat, dengan demikian diharapkan akan menurunkan 4% konsumsi rokok di negara-negara kaya dan 8% di negara-negara miskin, dan keduanya dapat meningkatkan pendapatan negara di sektor pajak tembakau namun dengan mengecualikan penurunan angka penjualan rokok di setiap perusahaan. Dalam hal ini, WHO menginginkan agar setiap negara menerapkan kenaikan harga ritel rokok hingga 70% guna menghindari lebih dari seperempat kematian di seluruh dunia yang disebabkan oleh rokok[12]. Sebagian orang akan berpendapat secara serentak bahwa perusahaan rokok (berikut para pekerja yang terlibat) akan menjadi tumbal utama dari upaya penyelamatan kuantitas umat manusia di muka bumi ini dalam jangka waktu seratus tahun ke depan.

Namun pihak industri rokok di Indonesia selalu bereaksi berlebihan atas rencana pengaturan rokok yang ketat. Ketua Gabungan Perserikatan Pabrik Rokok Indonesia, Ismanu Soemiran pada tahun 2007 pernah menyatakan bahwa jika cukai yang pada tahun tersebut sebesar 31, 5% dinaikkan, maka sektor industri akan terpukul. Akan tetapi hal tersebut dibantah oleh oleh seorang anggota Komisi IX DPR-RI Hakim Sorimuda Pohan. Menurut Hakim, pengendalian terhadap rokok secara ketat tidak pernah menurunkan tingkat konsumsi bahkan di negara maju sekalipun. Hakim juga melansir bahwa di negara maju yang memiliki pengendalian rokok secara ketat hanya mampu untuk menurunkan tingkat konsumsi sebesar 1%, sedangkan di Indonesia jumlah perokok meningkat sebesar 1,32% per tahun. “Industri yang terpukul jika ada regulasi itu hanya mitos”, ungkap Hakim[13]. Tegangan antara Ismanu dengan Hakim tersebut memberikan ruang bagi hadirnya rekomendasi WHO di Indonesia selama terdapat komitmen yang kuat dari para legislator maupun eksekutif untuk memberikan jaminan bagi setiap orang untuk tidak dirugikan dalam proses perumusan sistem legal yang akan digunakan, bahkan bagi warga negara yang tidak merokok sekalipun.

Akan tetapi aplikasi dari rekomendasi WHO tersebut masih dapat dibenturkan dengan sebuah penelitian yang dilakukan oleh Departemen Keuangan Republik Indonesia bahwa pola konsumsi rokok masyarakat Indonesia, khususnya antara tingkat konsumsi dengan harga rokok di pasaran, memiliki hubungan yang negatif. Hal tersebut dikarenakan oleh sifat adiksi dan selera perokok. Laporan penelitian tersebut memberikan perbedaan pola antara sigaret kretek mesin (SKM), sigaret kretek tangan (SKT), dan sigaret putih mesin (SPM) berupa:

(1) “Konsumsi rokok SKM dipengaruhi oleh harga rokok SKM secara negatif, yaitu kenaikan harga SKM akan direspon dengan penurunan konsumsi rokok SKM. Dengan elastisitas konsumsi rokok SKM terhadap harga SKM inelastic, maka kenaikan harga SKM sebesar 1% akan menyebabkan penurunan konsumsi rokok SKM sebesar 0,475%. (2) Terhadap harga SKT, konsumsi rokok SKM tidak memiliki hubungan yang signifikan. Hal ini dikarenakan faktor selera yang sangat dominan bagi perokok dalam mengonsumsi suatu jenis rokok maupun berganti jenis rokok. Sama halnya dengan harga SKT, (3) harga SPM tidak berpengaruh terhadap konsumsi rokok SKM. Karena (4) faktor selera, maka tidak mudah bagi perokok SKM untuk melakukan substitusi kepada jenis rokok yang lain (SKT maupun SPM). Selain masalah selera terhadap satu jenis rokok serta faktor addiction terhadap rokok dapat menyebabkan konsumsi rokok SKM tidak dipengaruhi oleh pendapatan dari konsumennya”[14].

Dalam bagian selanjutnya dinyatakan, “Pola konsumsi rokok menunjukkan bahwa hubungan antara konsumsi rokok dengan harganya adalah negatif, …”[15]. Dengan demikian secara umum (tanpa membedakan ketiga jenis rokok), maka tidak ada hubungan yang signifikan antara pola konsumsi rokok dengan tingkat konsumsi, karena faktor selera dan pendapatan perokok menjadi determinan yang unik. Di sinilah pentingnya untuk membahas persoalan selera dalam mendiskusikan rokok dan tindakan merokok sebelum kembali mencermati rekomendasi WHO tersebut.

Persoalan selera selalu mengundang hadirnya pertanyaan seperti: (a) apakah setiap orang berhak untuk menyalurkan hasratnya?; (b) sejauh mana seseorang dapat menyalurkan hasratnya secara bebas?; (c) apa saja batasan bagi seseorang dalam menyalurkan hasratnya secara bebas tersebut?; (d) bagaimana apabila terjadi benturan kepentingan dan kebebasan dalam menyalurkan hasrat setiap orang? Keempat pertanyaan tersebut beririsan dengan isu kebebasan. Pertanyaan (a) tentu tidak akan banyak ditentang orang apabila jawabannya berupa “ya”, namun tidak demikian nasibnya dengan pertanyaan (b), (c), dan (d). Setiap orang dapat menyalurkan hasratnya secara bebas (serta memaksimalkan manfaatnya) selama tidak mengganggu upaya orang lain dalam menyalurkan hasratnya (pun memaksimalkan kegunaannya) dan tidak merugikan kepentingan umum yang jauh lebih besar (serta hasrat publik untuk memaksimalkan utilitasnya). Benturan kepentingan, antarindividu maupun antara yang-individu dengan yang-publik, harus selalu mengesampingkan selera dan mengutamakan kebaikan bersama yang berdasar pada kebutuhan dasar setiap warga negara. Mode kebebasan libertarian sekalipun tidak pernah menjadikan selera sebagai prioritas utama dalam konstelasi kehidupan bersama.

Pihak industri juga harus jujur dan akuntabel dalam mengungkapkan sesuatu yang berkaitan dengan usahanya. Ungkapan Ismanu sebelumnya tidak pernah terjadi bahkan dalam kondisi perekonomian Indonesia yang sedang dilanda krisis sekalipun. Sebuah riset lain yang dilansir oleh Departemen Keuangan menyebut bahwa:

“Produksi industri rokok Indonesia mengalami masa kejayaan pada tahun 1998, dimana dengan produksi hampir mendekati 270 miliar batang, tetapi terus mengalami penurunan, dan tahun 2002 diperkirakan hanya mencapai 207 miliar batang, atau mengalami penurunan sekitar 5 persen per tahun”[16].

Artinya industri rokok justru tidak mendapat pukulan yang berarti dari hantaman badai krisis ekonomi yang menerpa Indonesia sejak sebelas tahun silam, karena mereka berhasil melakukan penyesuaian antara ongkos produksi dengan harga jual di pasaran. Apabila krisis ekonomi tidak sepenuhnya dapat meremuk industri rokok, maka kecil kemungkinan regulasi ketat (yang seandainya dikeluarkan pemerintah) akan meremuk eksistensi bisnis mereka, sekurangnya di wilayah tingkat produksi.

Regulasi ketat mengenai tembakau harus segera dibuat dengan menjamin kebebasan orang yang tidak merokok untuk menghirup udara yang tidak terkontaminasi asap rokok (maupun polutan lainnya) di ruang publik dan dengan memerhatikan rekomendasi WHO tersebut. Ruang publik merupakan panggung bagi interaksi sosial secara sehat dan bertanggungjawab. Ruang publik bukan “hutan liar nan tak bertuan” yang mana setiap perusahaan rokok dapat melakukan promosi secara arbitrer melalui pelbagai macam cara, yaitu dari pemasangan banner yang mahal hingga penggunaan jasa sales promotion girl/boy (SPG/B) yang tidak menyumbang apapun terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD). Komitmen perusahaan untuk memberikan kontribusi kepada masyarakat melalui Corporate Social Responsibility (CSR) tidak berarti apapun, terlebih jika hanya berkutat pada pembangunan pojok internet di dalam perpustakaan sebuah universitas, terhadap ancaman bencana kepunahan manusia.

Waris

Penemuan bahwa tindakan merokok dapat menurun melalui gen dapat dimaknai sebagai penguat bagi pendapat yang mengatakan bahwa tindakan tersebut memang merupakan ancaman bagi kemanusiaan. Berdasarkan riset yang dilakukan oleh deCODE, dari 13.945 perokok di Islandia, mereka menemukan bahwa kromosom 15 pada manusia berperan mewariskan kebiasaan merokok orang tua[17]. Hal tersebut berarti kita tidak bisa menyelamatkan nyawa satu miliar orang dalam abad ke-21 ini dengan hanya melakukan salah satu dari mengurangi jumlah perokok, atau menaikkan pajak tembakau, atau menaikkan harga ritel rokok hingga sekurangnya 70% seperti yang disarankan oleh WHO[18]; karena kebiasaan merokok tersebut diam-diam terwariskan secara alamiah melalui gen. Sedangkan WHO melansir bahwa jumlah rokok yang dihisap setiap harinya tidak kurang dari 15 miliar batang rokok di seluruh dunia pada tahun ini[19]. Dengan kata lain, kebiasaan merokok juga sedang diwariskan melalui 15 miliar batang rokok setiap harinya di seluruh penjuru muka bumi.

Meski akan selalu muncul keraguan publik terhadap kesuksesan menekan angka kematian yang disebabkan oleh rokok, namun bukan berarti kampanye WHO guna menaikkan harga ritel rokok hingga mencapai 70% tidak bermakna. Akan tetapi makna dari rekomendasi WHO tersebut terbentur pada relasi antara ‘angka kematian karena rokok’ dengan ‘kenaikan harga ritel rokok’ yang dipisahkan oleh dua “jurang”, di antaranya: (1a) daya beli perokok, dan (2a) asumsi bahwa tindakan merokok sebagai budaya.

Dengan kata lain, kita tidak perlu terburu-buru mengumbar pesimisme mengenai ketidaksuksesan usulan penaikan harga ritel rokok di seluruh dunia. Kedua poin tersebut berkelindan satu dengan yang lainnya sehingga sulit untuk memisahkannya. Namun kita harus selalu insaf bahwa term ‘sulit’ selalu memberikan kemungkinan bagi hadirnya proposisi ‘bukan berarti tidak mungkin’. Data Departemen Keuangan yang dihadirkan sebelumnya menunjukkan bahwa daya beli perokok masih tetap tinggi meski harga rokok naik. Hal tersebut disebabkan perokok jenis tertentu (semisal sigaret kretek putih) dapat beralih ke jenis lain (semisal sigaret kretek tangan) apabila harga rokok favoritnya naik sekian persen dari harga ritel sebelumnya[20]. Dengan demikian, apabila pemerintah berniat secara serius untuk menekan angka konsumsi rokok maka opsi menaikkan harga ritel rokok hingga 70% perlu untuk dipertimbangkan secara lebih serius. Asumsi bahwa merokok merupakan bagian dari budaya juga menguatkan keinginan perokok untuk terus melangsungkan kebiasaan tersebut. Di sinilah persoalan kembali mengemuka, yaitu mengenai kriteria budaya.

Tindakan merokok pada era kekinian tidak lagi dapat diposisikan menjadi bagian dari budaya[21]. Apakah sesuatu yang mengancam eksistensi satu miliar manusia (sebagai kreator kebudayaan) dan kebudayaannya, dapat dimasukkan sebagai bagian dari kebudayaan? Apakah tindakan merokok (yang dibungkus proses industrialisasi) yang kini mengancam eksistensi kebudayaan, masih dapat digolongkan sebagai bagian dari kebudayaan? Kedua pertanyaan retoris tersebut sengaja diungkap karena saya tidak bisa mencerna kelindan pendapat yang percaya bahwa tindakan merokok pada saat ini masih dapat dikatakan sebagai bentuk dari budaya. Kedua jurang yang memisahkan antara ‘angka kematian karena rokok’ dengan ‘kenaikan harga ritel rokok’ justru meyakinkan kita bahwa: angka kematian karena rokok secara a priori[22] memiliki hubungan yang kuat dengan kenaikan harga ritel rokok, maka dari itu pesimisme mengenai relasi keduanya sedikit-demi-sedikit dapat dikikis demi menyelamatkan eksistensi kemanusiaan serta kebudayaan yang telah dihasilkannya.

Properti Bersama

Udara sebagai salah satu unsur kehidupan di planet bumi merupakan komoditas bersama yang harus dimiliki dan juga dikelola secara komunal. Tidak ada seorang perokok pun yang secara arbitrer dapat mengklaim bahwa udara di sekelilingnya adalah murni properti pribadi miliknya sehingga orang lain yang tidak merokok dapat memilih antara: (1b) tetap berdiam diri di sekitar perokok dengan resiko menjadi perokok pasif; atau (2b) harus menjauh dan/atau mengambil jarak dari tempat tersebut.

Kita tahu bahwa komunikasi merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia sebagai mahluk sosial, sedangkan pilihan (1b) tentu akan selalu membuat seorang yang tidak merokok menjadi dilematis dalam melakukan komunikasi interpersonal. Dalam konteks ini, tindakan merokok secara tidak langsung mengganggu upaya seseorang yang tidak merokok untuk menjalankan proses interaksi secara nyaman dengan perokok. Dikatakan tidak langsung karena hal tersebut memang tidak berhubungan langsung dengan pilihan seorang yang tidak merokok dalam merespon seorang perokok di sekitarnya.

Pilihan (2b) secara langsung menjegal upaya seorang perokok maupun yang bukan perokok untuk berkomunikasi secara nyaman. Pilihan (2b) diterima secara mudah oleh banyak perokok dan yang tidak merokok, namun kerapkali hanya diposisikan sebagai fenomen yang “dapat ditoleransi”. Padahal toleransi sejatinya menuntut kerelaan setiap pihak yang terlibat tanpa perlu mendapat kerugian yang mendasar, semisal menghirup udara bersih secara bebas. Toleransi juga tidak sama dengan membiarkan segala sesuatu yang buruk terus dibiarkan berlangsung begitu saja tanpa hadirnya check and balance di antara sesama.

Larangan merokok di tempat umum seperti Jakarta misalnya, patut diapresiasi sebagai regulasi yang positif akan tetapi hal tersebut tidak selalu menjamin setiap orang akan mendapatkan udara yang bersih untuk dihirup. Apabila The Economist, media yang mengklaim sebagai moncong kapitalisme liberal, dalam sebuah laporannya mengatakan bahwa sebuah negeri yang memiliki cuaca mengerikan seperti Inggris melarang penduduknya untuk merokok di dalam ruangan sebagai suatu kebijakan yang kejam[23], maka, demikian pula sebaliknya dengan Indonesia yang notabene sebuah negeri tropis dengan perolehan cahaya matahari yang berlimpah namun tidak melarang penduduknya untuk merokok di luar ruangan secara serampangan adalah bentuk kekejaman yang secara diam dilakukan negara terhadap penduduknya yang tidak merokok. Pemberian ruangan khusus merokok di bandara internasional Soekarno-Hatta dan beberapa fasilitas publik lainnya patut digalakkan. Dengan demikian lokalisasi ruang bagi perokok dapat menjadi jalan tengah untuk sementara waktu.

Udara, laiknya air, merupakan properti yang dimiliki bersama dan harus dikelola secara memadai untuk kepentingan bersama. Argumen fundamental mengenai kedua sumber daya tersebut berpangkal dari asumsi dasar mengenai kehidupan manusia dan kepemilikan atas segala sesuatu di muka bumi. Sebagian orang percaya bahwa hak kepemilikan seseorang atas sumber daya paling tepat jika ditentukan oleh siapa pun yang pertama kali mengelola dan mengolahnya. Sedangkan sebagian orang yang lain percaya bahwa segala sumber daya alam sedari awal didedikasikan untuk kepentingan bersama kemanusiaan. Yang terakhir ini lebih meyakinkan ketimbang yang sebelumnya karena beberapa hal.

Pertama, asal-muasal setiap orang berbeda secara arbitrer antara satu dengan yang lain dan perbedaan tersebut sedikit-banyak akan menimbulkan ketimpangan-ketimpangan yang sejatinya dapat diatasi. Semisal, orang yang terlahir di tengah keluarga yang salah satu anggotanya menjadi perokok, di kemudian hari akan menerima resiko menjadi perokok (aktif maupun pasif) lebih besar ketimbang mereka yang terlahir di dalam keluarga yang anggotanya sama sekali tidak merokok. Hal tersebut senada dengan hasil riset deCODE yang sudah diungkapkan sebelumnya. Perbedaan kualitas udara di dalam rumah tersebut disebabkan oleh sesuatu yang berlangsung secara acak berupa proses kelahiran yang mana setiap orang tidak dapat memilihnya.

Di sinilah peran regulasi pemerintah dibutuhkan apabila memang memiliki political will dalam menjaga kualitas hidup dan kesehatan warga negara. Kita tidak bisa menyalahkan ketimpangan yang diakibatkan oleh mortalitas namun kita bisa tetap menjamin kesetaraan untuk mengakses udara yang bersih apabila pemerintah berkenan untuk mengeluarkan regulasi yang bersifat futuristik, yaitu demi menjaga kualitas hidup warganya di kemudian hari dari ancaman terbunuhnya satu miliar orang dalam abad ini. Apabila ketimpangan dalam kehidupan bersama dibiarkan maka ia akan menjadi ancaman bagi stabilitas sosial, politik, serta kebudayaan. Sayangnya, pengetahuan publik mengenai ancaman polutan rokok terhadap kemanusiaan tidak sebesar ancaman polusi udara yang bersumber dari kendaraan bermotor; dan tidak cukup besar untuk menggerus pemahaman klise bahwa tindakan merokok adalah pilihan atau bahkan budaya. Saya percaya bahwa setiap perokok berkewarganegaraan Indonesia apabila mendapat kesempatan bertandang ke negara-negara maju, maka akan berpikir dua kali untuk merokok meski mengalami musim dingin sekalipun. Hal tersebut dikarenakan keinsafan atas regulasi yang berlaku di negeri asing itu. Sekurangnya, WNI tersebut akan bertanya kepada orang lain mengenai izin merokok di ruang publik terkecuali ia sudah melihat bahwa di tempat tertentu terdapat warga negara setempat yang sedang merokok atau terdapat pengumuman mengenai area bebas atau tidak bebas rokok. Dengan kata lain, untuk konteks Indonesia persoalannya memang bukan pada wilayah kepatuhan warga negara, namun mengenai konsistensi dalam menerapkan regulasi serta konsekuensi atau hukumannya.

Kedua, penentuan status kepemilikan yang berdasar pada orang pertama yang mengelola dan mengolah sumber daya adalah lemah secara historis karena kita tidak bisa melakukan verifikasi historis secara tepat dan memadai atas orang tersebut. Kita tahu bahwa peradaban manusia termasuk pengelolaan serta pengolahan atas sumber daya sudah berlangsung sejak sebelum zaman pra-sejarah; sedangkan kita sejauh ini tidak mungkin untuk melakukan verifikasi secara positivistik[24] siapa orang pertama yang mengelola dan mengolah sumber daya tertentu. Kalaupun manusia melalui bantuan teknologi, di kemudian hari, bisa merekonstruksi jaman pra-sejarah dan menentukan orang pertama secara jitu, maka, kita pun juga tidak mungkin mengubah konstelasi kepemilikan atas sumber daya yang berlaku pada saat ini, laiknya kita tidak bisa memaksakan situasi dan kondisi nurtural (apalagi alamiah) setiap orang secara sama dimulai dari titik nol.

Apabila kita memang dapat memverifikasi dan merunut orang pertama, maka tidak ada seorang pun yang dapat menjamin bahwa perjalanan sejarah kepemilikan atas sumber daya (termasuk transfer kepemilikan) telah berlangsung secara adil. Kolonialisme misalnya, merupakan satu fakta historis bahwa transfer kepemilikan atas sumber daya telah berlangsung secara tidak fair. Jhr. Dr. Sandberg pernah mengatakan, “Indië verloren, rampspoed geboren“. Soekarno menerjemahkan pernyataan tersebut menjadi, “Tak terhinggalah bencana yang menimpa Eropa bila Asia bisa menurunkan beban imperialisme asing daripada pundaknya”[25]. Sebagian orang, melalui basis penilaian Sandberg, dapat melegitimasi bahwa kolonialisme dan imperialisme dapat diterima selama diletakkan dalam bingkai hukum rimba “siapa yang kuat dia yang berkuasa”; dan dengan demikian maka segala transfer sumber daya yang berlangsung di dalamnya dengan sendirinya menjadi adil. Akan tetapi saya menolak hal tersebut karena kekuasaan tidak selalu hanya dibangun melulu dengan kekuatan, namun melibatkan pengetahuan, informasi, kecerdikan dan kecerdasan. Sejarah menunjukkan bahwa beberapa perang telah menunjukkan bahwa kekuatan pasukan yang besar misalnya, tidak selalu menjadi penentu kemenangan. Dengan kata lain, mendasarkan penerimaan terhadap kolonialisme dan imperialisme hanya pada hukum rimba sama saja dengan melarikan persoalan.

Argumen mengenai orang pertama tidak akan memadai apabila diterapkan pada udara. Siapakah yang dapat menerima bahwa seseorang dapat mengklaim bahwa udara di wilayah tertentu adalah properti pribadi miliknya (terkecuali pemerintahan suatu negara) layaknya tanah? Baik tanah maupun udara sama-sama sumber daya yang sejatinya dikelola secara bersama sedari awal. Perbedaan perlakuan manusia terhadap kedua sumber daya tersebut menunjukkan ketimpangan argumen mengenai orang pertama dalam membingkai sejarah kepemilikan di muka bumi. Tepat di sini keunggulan argumen bahwa segala sumber daya sedari awal didedikasikan guna kemanusiaan.

Rokok dalam Sejarah

Begitu pula halnya dengan sejarah panjang perjalanan rokok. Sejak tahun 6000 SM, tembakau dipanen di Amerika untuk yang pertama kalinya. Kira-kira tahun 1 SM, suku Indian di Amerika mulai memanfaatkan tembakau untuk merokok. Baru pada tahun 1492, Cuba Columbus membawa tembakau ke Eropa. Kisaran tahun 1500 tembakau menyebar ke Afrika via Mesir dan ke Timur Tengah melalui orang-orang Turki. Pada tahun 1558 tembakau mulai dicoba ditanam di Eropa namun gagal. Di saat yang hampir bersamaan, yaitu tepatnya tahun 1560, tembakau masuk ke Afrika melalui orang-orang Afrika keturunan Portugis. Di sebelah Timur, tepatnya antara tahun 1530-1600, tembakau Cina diperkenalkan melalui Jepang dan Filipina. Baru pada tahun 1769, James Cook membawa tembakau ke Australia[26].

Globalisasi tembakau sampai membuat diplomat ulung yang menguasai hingga sembilan bahasa; sekaligus Duta Besar Indonesia yang pertama untuk Inggris Raya; memanfaatkannya untuk berdiplomasi. Alkisah dalam sebuah perjamuan ia berdialog dengan diplomat lainnya ketika sedang menghisap tembakau dari sebuah wilayah Nusantara. Diplomat bule bertanya, “Apakah gerangan rokok yang sedang Tuan hisap itu?” tanyanya. “Inilah Yang Mulia”, tutur lelaki itu, “yang menjadi alasan mengapa Barat menjajah dunia”[27]. Diplomat Indonesia tersebut adalah Haji Agus Salim. Dalam sekejap saya langsung tergelitik untuk berangan seandainya di masa kini Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla berani untuk mengatakan, “Industri rokok asing harus dinasionalisasikan tiada terkecuali angkat kaki dari negeri ini karena ia merupakan bagian dari neokolonialisme!” Pada dekade 50an, Pemerintah Cina berhasil mengusir perusahaan rokok asing dari negerinya dan memonopoli industri rokok[28]. Hal tersebut menunjukkan bahwa nasionalisasi perusahaan rokok bukan sesuatu yang “haram”, tidak pernah, serta tidak dapat dilakukan negara lain.

Fakta sejarah hadirnya kolonialisme merupakan bukti penguat bahwa gagasan kepemilikan yang berdasar atas orang pertama telah batal dengan sendirinya karena transfer atas properti tidak pernah berjalan secara fair dalam masa kolonial. Hal tersebut juga diakui oleh kaum libertarian bahwa proses transfer yang berlangsung melalui ekstraksi atau pemaksaan tidak dapat diterima secara moral. Pernyataan tegas Haji Agus Salim mengenai rokok mencerminkan semangat perlawanan terhadap kolonialisme sekaligus menegaskan bahwa rokok sejatinya merupakan ancaman terhadap kemanusiaan: baik secara langsung melalui sektor kesehatan, maupun tidak langsung yaitu melalui hasrat besar Barat untuk mengeksploitasi sumber daya alam di Timur. Saya percaya bahwa Haji Agus Salim tidak sedang mengampanyekan bahwa tindakan merokok bersifat makruh dalam ajaran Islam, namun lebih kepada keinginan untuk menunjukkan kepada diplomat lainnya bahwa Indonesia memiliki kualitas tembakau yang sangat bagus dan ia merasa lebih berhak untuk mengelolanya ketimbang Barat yang berhasrat mengeksploitasinya. Namun pada era sekarang ini, upaya untuk menikmati tembakau tidak harus selalu dengan menghisapnya.

Pendapat tersebut juga tidak sedang menyiratkan bahwa pribumi dapat disamakan dengan orang pertama yang mengelola dan mengolah kemudian dapat memilikinya secara berlebihan. Gagasan mengenai pribumi berdiri di wilayah yang berbeda dengan gagasan mengenai orang pertama sehingga membandingkan keduanya sama sekali tidak memadai. Pribumi adalah salah satu konsep dalam bingkai nasionalisme dan lebih sering mengacu kepada bentuk resistensi masyarakat lokal terhadap eksistensi pihak asing, sedangkan orang pertama ialah gagasan mengenai kepemilikan atas properti (salah satunya sumber daya alam yang terdapat di bumi) dalam ranah global. Haji Agus Salim sebagai pribumi merasa ‘berhak’ namun ‘tidak lebih berhak’ ketimbang Barat untuk mengelola dan mengolah potensi tembakau yang terdapat di Nusantara. Perasaan ‘berhak’ tersebut dapat meningkat menjadi ‘lebih berhak’ ketika kolonialisme hadir. Dengan kata lain, apabila kolonialisme tidak eksis di Nusantara, maka bukan tidak mungkin akan terjadi perdagangan tembakau yang fair antara pihak Nusantara[29] dengan Barat.

Rokok adalah properti yang tidak bebas nilai terutama mengenai ancamannya terhadap eksistensi kemanusiaan dalam abad ke-21. Ancaman tersebut berkait dengan proses industrialisasi yang membungkus rokok dan kemudian terbagi menjadi beberapa hal. Pertama, apabila rokok menjadi komoditas industri maka berbagai kepentingan ekonomi akan menjadi prioritas dan tak tertutup kemungkinan untuk menggunakan segala cara dalam menghasilkan keuntungan terbesar bagi pemilik modal. Kedua, industri rokok selama ini selalu berupaya untuk mengukuhkan asumsi bahwa tindakan merokok adalah pilihan yang bersifat bebas bagi setiap orang. Inilah argumen terakhir yang masih relatif imun terhadap kritik dari empat argumen historis industri rokok yang dibangun sejak abad ke-17. Keempat argumen tersebut adalah (1c) perusahaan rokok mengklaim bahwa tidak ada bukti konklusif bahwa merokok dapat menyebabkan kangker atau penyakit hati; (2c) perusahaan rokok mengklaim bahwa merokok tidak menyebabkan kecanduan dan (3c) tindakan merokok adalah bentuk manifestasi daripada tindakan bebas; (4c) perusahaan rokok mengklaim bahwa mereka telah berbuat sesuatu untuk menyikapi hasil penelitian ilmiah salah satunya dengan cara melakukan riset internal dan membiayai riset yang dikerjakan oleh pihak luar[30]. Argumen (1c) dan (2c) sudah terpatahkan sejak dekade 50an dengan ditemukannya fakta bahwa tindakan merokok dapat menimbulkan kangker dan kecanduan. Jauh hari sebelumnya, sudah terdapat penelitian sejenis namun tidak cukup kuat untuk menggoyahkan industri dan bisnis rokok. Bahkan jauh abad sebelumnya, filosof Cina bernama Fang Yizhi pada tahun 1600an sudah mengingatkan kita bahwa tindakan merokok dalam waktu menahun dapat “menghanguskan paru-paru”[31].

Adalah Samuel Pepys yang menjadi saksi bagi eksperimen yang dilakukan oleh Royal Society terhadap kucing yang diberi minuman berupa air sulingan tembakau; dan seketika kucing tersebut mati. Eksperimen tersebut merupakan catatan medis pertama mengenai sakit yang diakibatkan oleh tembakau yang berlangsung pada tahun 1665. Kita tahu bahwa pada masa itu revolusi industri sedang menyingsing sehingga sangat sulit untuk menahan gelombang industrialisasi dan perdagangan rokok. Lebih dari satu abad kemudian, tepatnya pada tahun 1791, fisikawan dari London bernama John Hill melaporkan bahwa penggunaan bubuk tembakau yang disedot melalui hidung dapat mengakibatkan kangker hidung[32]. Akan tetapi dua fakta historis tersebut tidak cukup besar untuk mengurung niat dan perbuatan perusahaan rokok untuk terus melakukan manipulasi hingga saat ini.

Ketika argumen (1c) dan (2c) terpatahkan, maka (3c) dan (4c) menjadi benteng bagi eksistensi industri rokok di ranah global. Argumen (3c) dan (4c) tidak mudah untuk dipatahkan karena (4c) juga berkaitan dengan isu CSR yang kini sedang gencar dimassifkan oleh banyak korporasi transnasional maupun multinasional, sedangkan (3c) berjalin erat dengan isu kebebasan yang merupakan salah satu hak dasar bagi setiap orang. Persoalannya tidak sesederhana antara mendukung atau melarang tindakan merokok namun juga berkait dengan persoalan tradisi kultural tertentu yang sudah lama mengakar di masyarakat serta kepungan kekuatan modal dan periklanan. Hasil evaluasi Badan Pengawas Obat dan Makanan menunjukkan bahwa iklan rokok di Indonesia sedikitnya berjumlah 14.249 pada tahun 2006 yang tersebar di seluruh media elektronik, media luar ruang, dan media cetak[33].

Meskipun setiap iklan rokok sudah dilengkapi dengan pesan bahwa merokok dapat menyebabkan serangan jantung, kangker, dan impotensi, namun hal tersebut tidak membuat masyarakat berpikir berulang kali untuk merokok. Barangkali penyebabnya adalah kuantitas dan kualitas periklanan tersebut yang bermasalah. Apabila pada tahun 2006 terdapat sekurangnya 14.249 iklan rokok, maka setiap orang di Indonesia yang mengakses media (elektronik, luar ruang, dan cetak) akan disuguhi rata-rata 39 kali iklan rokok setiap harinya. Kuantitas iklan rokok yang berlebih tersebut dapat membuat pikiran orang menjadi imun terhadap fakta objektif mengenai efek dari merokok terhadap kesehatan maupun kemanusiaan. Hal tersebut tentu berbanding terbalik dengan kondisi di era tahun 50an di mana untuk pertama kalinya dilansir bahwa merokok dapat menyebabkan kangker. Publikasi pada masa tersebut tentu tidak akan semassif kampanye merokok yang digalang oleh industri rokok pada masa sekarang, meskipun keduanya berada di dua tempat dan waktu yang berbeda. Kualitasnya pun dapat dipertanyakan yaitu, apakah memadai apabila pesan kesehatan hanya mendapat proporsi yang terlalu sedikit ketimbang citra, gaya hidup, dan rasa yang dibangun sebagai “efek positif” dari menghisap rokok merk tertentu. Di sinilah sulitnya mengelola dan mengolah periklanan rokok.

Massifnya kampanye untuk merokok di media massa tidak terlepas dari peran industri yang tidak sepenuhnya jujur dalam memutar roda bisnis. Sejarah menunjukkan, sekurangnya dua perusahaan rokok terbesar di Inggris dan Amerika Serikat yaitu Brown and Williamson Tobacco Corporation (B&W) dengan induknya BAT Industries (sebelumnya bernama British American Tobacco), telah melakukan kebohongan publik sekurangnya selama tiga puluh tahun sejak tahun 1968. Penipuan berawal dari kecemasan masyarakat terhadap kekhawatiran kangker pada dekade 50an dan kemudian disusul dengan hasil penelitian Surgeon General pada tahun 1964 yang melegitimasi penelitian sebelumnya[34]. Oleh karenanya, sejak tahun 1968, B&W dan BAT Industries membuat riset tandingan yang dilakukan oleh pihak internal dan eksternal perusahaan guna menghapus kekhawatiran masyarakat[35].

Riset palsu tersebut sukses mendorong pertumbuhan konsumsi rokok di seluruh dunia dalam rentang dekade 60an hingga 90an. Indikator kesuksesan tersebut terlihat dari meningkatnya konsumsi batang rokok hingga dua setengah kali lipat dalam rentang dekade 60an hingga 90an. Pertumbuhan konsumsi rokok tersebut dapat dilihat dalam tabel di bawah ini[36].

Dekade

Konsumsi Batang Rokok Per Hari

(dalam hitungan Miliar)

50an

1.686

60an

2.150

70an

3.112

80an

4.388

90an

5.419

Tahun 2000

5.500

Sumber: Diolah dari WHO, The Tobacco Atlas.

Apabila tiap menit jumlah penduduk dunia bertambah 24 orang[37], maka kalkulasi kasar yang dapat dihadirkan di sini ialah 24 bayi yang lahir setiap menitnya mewariskan selera merokok jika dan hanya jika sekurangnya ayah atau ibu dari masing-masing bayi merokok. Dengan kata lain, dalam kalkulasi tersebut, angka maksimal penambahan jumlah perokok di seluruh dunia dalam hitungan menit ialah 24 bayi yang terjadi melalui proses pewarisan gen dari orangtua. Bagaimana dengan Indonesia? Dalam setiap menit, penduduk Indonesia bertambah empat orang[38]. Apabila ayah atau ibu dari empat bayi yang dilahirkan setiap menitnya di Indonesia merokok, maka, Indonesia memiliki kemampuan maksimal memproduksi empat perokok dalam setiap menitnya.

Gerilya Industri Rokok

Data lain yang dipublikasi WHO menunjukkan bahwa Indonesia berada dalam jenjang konsumsi rokok yang sama dengan Amerika Serikat, Rusia, Cina, United Kingdom (UK), dan Jerman yaitu pada rentang angka 1.500-2.499 batang per orang setiap tahunnya[39]. Besarnya tingkat konsumsi rokok di negara maju tidak lepas dari lobi tingkat tinggi industri rokok dengan pemerintah masing-masing negara maju. Raksasa perusahaan rokok seperti Philip Morris sukses melobi Helmut Kohl[40] sebagai Kanselir Jerman dari koalisi partai konservatif seperti CDU/CSU[41] dalam dekade 70an dan sebagian anggota Bundestag[42].

Tidak hanya Pemerintahan Jerman, Pemerintah UK juga mendapat perhatian khusus dari Philip Morris. Philip Morris selalu membangun komunikasi intensif dengan Perdana Menteri Margaret Thatcher, bahkan setelah ia turun dari masa jabatannya direkrut sebagai konsultan selama tiga tahun, dengan bayaran per tahun mencapai $250,000 kepada dirinya dan $250,000 lainnya untuk Margaret Thatcher Foundation[43]. Menurut laporan The Sunday Times, Philip Morris percaya bahwa Thatcher masih tetap berpengaruh di Eropa untuk mencegah munculnya resistensi minoritas di masing-masing negara anggota Uni Eropa[44]. Tidak hanya Thatcher, Philip Morris juga mendekati Kenneth Clarke yang ketika itu menjabat sebagai Sekretaris Negara untuk Bidang Pendidikan dan Sain. Uniknya, Philip Morris mengetahui bahwa Kenneth Clarke hobi menonton Formula One Grand Prix dan kemudian mengajaknya menonton bersama sembari melakukan lobi agar Pemerintah UK tetap konsisten melawan pelarangan periklanan serta sponsorship perusahaan rokok di Uni Eropa. Setelah itu, koneksi Philip Morris dengan Clarke semakin intens hingga yang terakhir ini dipekerjakan sebagai Deputy Chairman dengan bayaran £100,000 per tahun sejak 1998 sembari masih duduk di kursi birokrasi UK[45].

Kesimpulan

Pengalaman Jerman dan UK di atas menunjukkan bahwa industri rokok sangat gencar dan mahir dalam melakukan lobi bisnis hingga sukses memengaruhi sekurangnya dua nama berpengaruh di Eropa dalam paruh akhir abad yang lalu. Kesesuaian kepentingan antara politisi, birokrat, dan industri rokok telah terbukti meminggirkan ‘kebaikan bersama’ yang merupakan nilai sekaligus tujuan dalam tata kehidupan bersama kemanusiaan. Asumsi bahwa tindakan merokok merupakan sebentuk budaya dan salah satu manifestasi dari kebebasan sudah tidak relevan pada masa sekarang. Perokok tidak dapat secara egois mengklaim bahwa dirinya yang paling berhak untuk mengontaminasi udara karena yang terakhir ini merupakan properti bersama yang harus dikelola secara kolektif. Meski demikian, sejarah panjang perjalanan rokok tidak selamanya menciderai manusia. Industrialisasi adalah proses yang paling bertanggungjawab dalam menyulap status aksiologis rokok dan tindakan merokok menjadi ancaman bagi kemanusiaan.

Sebagai pemungkas tulisan ini, maka perlu ditegaskan bahwa rokok dan tindakan merokok tidak bersifat netral terhadap nilai dan juga tidak bersifat bebas terhadap nilai, namun keduanya mengandung nilai yang mengancam eksistensi kemanusiaan, terlebih ketika sudah menjadi komoditas bagi industri. Pertanyaan bagi industri rokok adalah kebebasan yang bagaimana lagi yang masih dapat dipertahankan, sekaligus berkait dengan tindakan merokok? Citra bebas yang dibangun industri rokok bersifat semu atau negatif seperti yang telah ditunjukkan dalam bagian sebelumnya. Kebebasan negatif tersebut justru mengancam eksistensi kemanusian dalam abad ke-21. Sedangkan pertanyaan retoris lainnya yang dapat diajukan adalah: bagaimana bisa industri rokok mengklaim bahwa merk tertentu dengan kadar nikotin dan tar yang rendah tidak akan adiktif dan membahayakan seseorang, sedangkan di sisi lain kebiasaan merokok dapat terwariskan melalui gen? Agaknya industri rokok sedang menyembunyikan fakta bahwa pewarisan kebiasaan merokok melalui gen jauh lebih berbahaya ketimbang konstruk periklanan bahwa kadar nikotin dan tar yang rendah tidak akan adiktif. Sekelumit fakta dan data di atas lebih dari cukup untuk mengatakan bahwa rokok, tindakan merokok, dan industrinya pada masa sekarang ini dan di masa yang akan datang, tidak akan bebas dari nilai yang mengancam eksistensi kemanusiaan di muka bumi.

Catatan akhir:


[1] Ia baru saja menyelesaikan studi di Fakultas Filsafat UGM. Ketika kuliah pernah terlibat di beberapa organisasi, salah satunya di BPPM UGM Balairung dengan posisi terakhir sebagai Wakil Kepala Divisi Riset periode 2005-2006. Pada musim panas tahun 2007 pernah menjadi participant lecturer di sebuah konferensi internasional yang diselenggarakan di Technische Universität (TU) Ilmenau, Thüringen, Jerman. Pada Dies Natalis UGM ke-58 diganjar Rektor UGM menjadi mahasiswa berprestasi bidang publikasi. Beberapa aksidensi membuat tulisannya dimuat di kolom opini The Jakarta Post dan Jawa Pos. Saat ini ia sedang berusaha agar di kemudian hari tidak menjadi salah seorang dari satu miliar orang yang diprediksikan akan meninggal karena rokok. Tulisan ini adalah versi awal dari yang akan dimuat di Jurnal Balairung edisi 42.

[2] Periklanan yang saya maksud di sini ialah slogan seperti bikin hidup lebih hidup.

[3] Bdk. Usep Hasan Sadikin, Regulasi Pornografi: Belajar dari Kasus Pengaturan Rokok, 22 Mei 2006, http://islamlib.com/id/index.php?page=article&id=1053; last access 15 april 2008. Dalam tulisan tersebut, Usep percaya bahwa pornografi sama dengan tindakan merokok yaitu keduanya bersifat netral terhadap nilai.

[4] Perlu ditegaskan di sini bahwa makruh berbeda dengan netral terhadap nilai. Yang pertama adalah hukum dalam Islam yang menegaskan bahwa seseorang akan berpahala apabila tidak melakukan tindakan tertentu, semisal merokok; dan di sisi lain tidak akan mendapat dosa apabila tetap memilih untuk melakukannya. Sedangkan yang kedua ialah kepercayaan tertentu yang menekankan bahwa suatu hal/tindakan tidak memiliki pretensi nilai apapun. Sebagian orang meragukan bahwa kategorisasi nilai yang terakhir ini eksis, namun perdebatan seputar hal tersebut berada di luar jangkauan tulisan ini. Terima kasih untuk Indi Aunullah yang telah mengingatkan distingsi penting ini.

[5] Simon Blackburn, The Oxford Dictionary of Philosophy (Oxford: Oxford University Press, 1994), hal. 146.

[6] Simon Blackburn, loc.cit.

[7] KOMPAS, “Abad 21, Satu Miliar Meninggal Akibat Rokok”, 8 Februari 2008, diperoleh melalui http://www.kompas.com/read.php?cnt=.xml.2008.02.08.11463698&channel=1&mn=20&idx=97; last access 15 april 2008.

[8] Dalam B. Hari Juliawan, “Keretaku Tak Berhenti Lama”, BASIS, No. 5-6, tahun ke-53, Mei-Juni 2004, hal. 10.

[9] Perlu ditekankan di sini bahwa kita kerapkali melupakan fakta sejarah bahwa korban kekejaman Zionisme tidak kalah bermakna ketimbang Holocaust.

[10] Fakta mengenai Inggris ini diperoleh dari film dokumenter yang dibuat oleh Michael Moore berjudul Sicko. Film tersebut mengisahkan betapa buruk dan mahalnya kualitas pelayanan kesehatan di Amerika Serikat (AS). Moore membandingkan AS dengan beberapa negara di antaranya Inggris, Prancis, Kanada, bahkan Kuba yang menjadi seteru Amerika Serikat. Uniknya, para relawan 9/11 yang banyak mengidap gangguan pernapasan justru mendapat obat yang sama dan jauh lebih murah di Kuba ketimbang mereka membelinya di Amerika Serikat.

[11] The Economist, “Smoking: How to Safe a Billion Lives”, 7 Februari 2008, diperoleh melalui http://www.economist.com/world/international/displaystory.cfm?story_id=10653774&CFID=2308196&CFTOKEN=54756418; last access 15 april 2008.

[12] The Economist, ibid.

[13] Mardiyah Chamim, “Jalan Panjang Menuju Regulasi Tembakau”, Koran Tempo, 9 Maret 2007; diperoleh melalui http://www.tempointeraktif.com/hg/ekbis/2007/03/09/brk,20070309-95111,id.html; last access 15 April 2008.

[14] Cornelius Tjahjaprijadi dan Walujo Djoko Indarto, “Analisis Pola Konsumsi Rokok Sigaret Kretek Mesin, Sigaret Kretek Tangan, dan Sigaret Putih Mesin”, Kajian Ekonomi dan Keuangan, Vol. 7, No. 4, Desember 2003, hal. 124 dan 123. Keempat penandaan ditambahkan.

[15] Cornelius Tjahjaprijadi dan Walujo Djoko Indarto, ibid, hal. 124.

[16] Tri Wibowo, “Potret Industri Rokok di Indonesia”, Kajian Ekonomi dan Keuangan, Vol. 7, No. 2, Juni 2003, hal. 105.

[17] Uraian lebih lanjut lihat The Economist, “Smoking Out the Smoking Gene”, 3 April 2008, diperoleh melalui http://www.economist.com/science/displaystory.cfm?story_id=10952815; last access 18 April 2008.

[18] Penekanan sengaja ditambahkan dengan maksud: salah satu tindakan tersebut tidak bisa digunakan secara terpisah.

[19] World Health Organization (WHO), Cigarette Consumption, http://www.who.int/tobacco/en/atlas8.pdf; last access 15 April 2008.

[20] Cornelius Tjahjaprijadi dan Walujo Djoko Indarto, op.cit., hal. 123.

[21] Saya tidak membedakan secara tegas antara ‘budaya’ dengan ‘kebudayaan’ karena dalam konteks ini saya mengacu keduanya pada apa yang disebut sebagai ‘culture‘.

[22] Penekanan sengaja diberikan dengan maksud untuk membedakan dengan pemahaman khalayak umum mengenai ‘apriori’ yang kerapkali dimaknai sebagai menilai sesuatu secara instan tanpa melakukan cek dan ricek, sedangkan ‘a priori‘ menunjuk pada mode berpikir atau memeroleh pengetahuan yang bersumber dari rasio atau akal tanpa harus selalu memberikan pembuktian yang bersifat positivistik.

[23] The Economist, “The War on Smoking: Ash and Ruin”, 27 March 2008, diperoleh melalui http://www.economist.com/world/britain/displaystory.cfm?story_id=10926413&CFID=2308196&CFTOKEN=54756418; last access 15 April 2008.

[24] Yang dimaksud dengan verifikasi secara positivistik di sini ialah membuktikan bahwa orang pertama yang mengelola dan mengolah sumber daya tertentu adalah A, dan setiap orang (sekurangnya sejarawan, antropolog maupun ilmuwan terkait) di masa kini dapat membuktikan hal tersebut dengan pencerapan yang sama.

[25] Lihat Soekarno, Di Bawah Bendera Revolusi (Jakarta: Yayasan Bung Karno, Jilid Pertama, Cetakan Kelima, 2005), hal. 49.

[26] WHO, The History of Tobacco, http://www.who.int/tobacco/en/atlas2.pdf; last access 15 april 2008.

[27] Pramoedya Ananta Toer and Mark Hanusz, Kretek, The Culture and Heritage of Indonesia’s Clove Cigarette; diperoleh melalui Hasan Aoni Aziz US, “Candu van Kudus”, Suara Merdeka, 1 September 2004, diperoleh melalui http://www.suaramerdeka.com/harian/0409/01/mur06.htm; last access 15 April 2008.

[28] WHO, loc.cit.

[29] Istilah Nusantara sengaja dipakai untuk menunjuk pada pihak-pihak yang terlibat dalam usaha tembakau di Indonesia sejak sebelum Portugis dan Spanyol masuk hingga sebelum kemerdekaan.

[30] Stanlon A. Glantz, John Slade, Lisa A. Bero, Peter Hanauer, Deborah E. Barnes, The Cigarette Papers (Berkeley: University of California Press, 1998), diperoleh melalui http://content.cdlib.org/xtf/view?docId=ft8489p25j&brand=eschol; last access 15 April 2008.

[31] WHO, loc.cit.

[32] Stanton A. Glantz, dkk., ibid.

[33] KOMPAS, “Lindungi Anak dari Bahaya Tembakau”, http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0707/30/humaniora/3724695.htm; last access 15 April 2008.

[34] Pada tahun 1939 Amerika Serikat mengumumkan bahwa terdapat hubungan antara rokok dengan kangker. Lihat NN, “The History of Tobacco”, dalam http://www.who.int/tobacco/en/atlas2.pdf; last access 15 April 2008.

[35] Stanton A. Glantz, dkk., ibid.

[36] WHO, The Tobacco Atlas, diperoleh melalui http://www.who.int/tobacco/statistics/tobacco_atlas/en/print.html; last access 15 April 2008.

[37] Burhanudin Sundu, “Bioenergi dan Krisis Pangan”, KOMPAS, 31 Januari 2008.

[38] Burhanudin Sundu, ibid.

[39] WHO, Cigarette Consumption, http://www.who.int/tobacco/en/atlas8.pdf; last access 15 April 2008.

[40] Helmut Kohl adalah Kanselir Jerman dari tahun 1982 hingga tahun 1998.

[41] Singkatan dari Christian Democratic Union/Christian Social Union. Keduanya merupakan partai konservatif di Jerman. Sejak tahun 2005, Jerman dipimpin oleh Angela Merkel yang juga politisi dari koalisi partai CDU/CSU, setelah sebelumnya dipimpin oleh Gerhard Schröeder, politisi dari Sozialdemokratische Partei Deutschlands (SPD) yang berkuasa sejak tahun 1998 hingga 2005.

[42] Asaf Bitton, Mark David Neuman, Stanton A. Glantz, Tobacco Industry Attempts to Subvert European Union Tobacco Advertising Legislation, Center for Tobacco Control Research and Education, University of California, San Fransisco, April 2002, hal. 22-4. Bundestag adalah semacam lembaga perwakilan rakyat di Jerman.

[43] Asaf Bitton, Mark David Neuman, Stanton A. Glantz, op.cit., hal. 24.

[44] Rufford N, Leppard D, Burrell I, “Thatcher gets $1m job with top US tobacco Firm”, The Sunday Times, July 19, 1992; diperoleh melalui Asaf Bitton, Mark David Neuman, Stanton A. Glantz, ibid, hal. 25. Selain itu, patut disampaikan di sini bahwa apabila minoritas di sebuah negara anggota Uni Eropa menolak usulan pemberlakuan kebijakan tertentu bagi seluruh negara anggota, maka, Uni Eropa tidak dapat memberlakukannya secara semena-mena.

[45] Asaf Bitton, Mark David Neuman, Stanton A. Glantz, op.cit., hal. 25.

Advertisements

5 Comments

  1. Ahmad Taufiq said,

    Salam mas Qusthan.

    Saya Taufiq, redaktur Majalah Gontor. Saat brousing, tanpa sengaja saya menemukan tulisan ini. Minta izin ingin menukil beberapa paragraf untuk dipublikasi di media kami. Kebetulan bulan ini kami mengangkat masalah polemik rokok di rubrik Topik Utama kami.

    Terima kasih. Mohon konfirmasi segera ke email saya: vivixtopz@yahoo.com, karena hari ini deadlinenya.
    Hp saya: 08158223413

    Salam

  2. ayu said,

    assalamualaikum…
    saya ayu,salah satu mahasiswa kedokteran UNRAM,sekarang saya lagi butuh banget dengan artikel-artikel atau buku-buku yang membahas tentang rokok tapi yang kaitannya dengan budaya, apa anda punya?
    kalau ada minta tolong kirim ke e-mail saya mbah_chantik@yahoo.com.
    terimakasih sebelumnya.

  3. kelindankata said,

    Wa’alaikumsalam wr, wb.,

    Salam kenal untuk Ayu. Terima kasih karena sebelumnya sudah memberikan komentar di blog kecil ini. Hampir semua bahan mengenai rokok telah tercantum pada catatan kaki. Jadi, Ayu dapat menelusuri link yang tercantum di sana. Semoga sukses untuk penelusurannya.

    Salam,
    Qusthan

  4. I.A. said,

    than, gojek kere mengenai rokok di sini. tulisanmu tak link di postingku.

  5. 2010 in review « Kelindan Kata said,

    […] Rokok dan Tindakan Merokok: Antara Aksiologi, Kemanusiaan, dan Industri September 2008 4 comments 4 […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: